My Tabung

Buy present Online

Wednesday, September 14, 2016

Raya Qorban @ Haji @ Aidiladha

Last day takbir hari raya aidiladha utk tahun ni.
Last day utk berkorban lembu, kerbau,kambing dll.
Umur panjang ketemu lagi.

Mohon ampun maaf zahir dan batin.
Salam aidiladha 1437h.

Saturday, September 10, 2016

Biji Rambutan @ Moktan

Beberapa minggu yang lalu aku terbaca dan terbelek satu post kt fb.Dalam group apa entah tidak ingaty pula.Tapi hamba Allah tu share dia sangai biji moktan kononnya sedap rasanya kcm kacang.Aku pun share juga kat wall.
So balik kampung aku suruh abang p kait buah moktan pokok tok menakan yang berbaki.Maklum buah dah nak habis tinggai sikit ja.Pulunnya aku makan semata2 nak ambik biji moktan.Nak rasa betoi ka mcm kacang.
Pastu bergoreng la aku ketung ketang ketung ketang kat dapuq.Sangai tau goreng tanpa minyak yer.Aku goreng sikit ja sb biji moktan tu sb buah kecik2 so biji pun kecik cenonet ja dapat.
Sedap plak wei..Mmg betoi rasa mcm kacang.Ada juga rasa mcm biji cempedak yg kita dok rebus makan tu.Bagi kak aku rasa juga.bolehlah dia kata.Pastu tetiba tengahari tadi lepas kami penat dok mencuci tuppeware dan sebagainya yang dikencing oleh tikus.(jahat tikus).kak aku dok pulun makan moktan sebab nk kumpul biji suruh goreng lagi.amboi..haha.sedap la tu..tapi make sure hampa goreng/sangai biaq dia betoiw garing baru sedap.pastu tabur garam sikit tau.
Masa dok makan tu kak aku tanya ada khasiat ka yg dok rajin balik nk goreng biji moktan.ye la before ni tak pernah pun kami makan moktan pastu goreng biji dia.aku cerita la aku tertengok dalam fb tu yg rajin balik nk buat.aku kata tak dak khasiat pun saja suka2.tapi bila kak aku tanya cmtu aku terfikir gak tak kan tak dak khasiat kot.google punya Google rupanya biji moktan ni bagus untuk orng ada diabetes/kencing manis..tak sanggka plak ada khasiat rupanya.
So lepas ni makan moktan tu simpanlah biji dia.sedap wei.hampa jangan tak tau.try dulu baru tau.ok da.

Gambar tu tinggai kulit luar biji moktan ja sb isi dh habis kami ngap.tak dan nak snap isi kak aku dh pederaih dok lawan mkn dgn aku.Haha

Friday, September 9, 2016

Menumpang Budi Orang

Balik kg today after work.Cuti raya haji Raya korban.Seperti biasa yang tidak berkenderaan dan hanya ada lesen terbang macam aku hanya mampu menumpang kebaikan hati budi orng utk pulang.Tq Kza.Macam2 perasaan ada di dalam.Rasa segan.Rasa tebal muka.Sekian.

Tq kakak2 dan adik opismate atas kebaikan korang.Percayalah jauh sudut hati sangat menghargai.
Moga Allah memberkati dan merahmati serta memberi rezeki yang melimpah ruah buat mereka.
Moga satu hari nanti aku mampu membantu orng lain sepertimana mereka membantu aku kala aku memerlukan.Aku manusia punya kelemahan.Maafkan.

Wednesday, September 7, 2016

Busy Day

BSN time.
Jemu deh tunggu.
Slow bangat ini kaunter.
Kalau tak ada kepentingan malas nak buka akaun sini wei.
Sabaq..sabaq..😊😊😊

Tuesday, September 6, 2016

Puding Sagu in the house

RESEPI PUDING SAGU

#pudingsagusimple
#pudingsagu #resepipudingsagu

Kredit resepi dan gambar to Puan Roharim Mohd Jazar
from group FB (MAHN)

Bahan2:
1. SAGU - 1 cwn
2. Air - 6 cwn + 1 cwn air panas (jika perlu)
3. Pewarna

Kuah ;
1. Susu cair - 1 tin
2. Gula pasir - 2 sudu besar ( bole lebihkan jika tak + gula melaka @ nisan)
3. Daun pandan

###nisan kabung @ gula melaka yg dicairkan xperlu dimasak bersm kuah

Cara2;
1. Didihkan air
2. Masukkan perwarna
3. Masukkan sagu
4. Kacau jgn berhenti ( api besar)
5. Sagu masak bla mata2 putih tu ilang ( kecilkan api bl sagu dh pekat)
6. Tambah air jika sagu belum masak, tp air dh kering.
7. Tutup api bl sagu dh masak. ( jgn risau jika masih lembap @berair)
8. Sejukkan sagu dlm bekas dadih @ loyang@ tupperware..bl dah sejuk, sagu akan kembang & tak berair lg....

Cara masak kuah:
*** didihkan susu cair + gula & daun pandan

Cara hidangan :
**cedokkan sagu ke dlm mangkuk
***curahkan kuah
***tuangkan nisan kabung @ gula melaka cair........siappp!!!

Selamat mencuba

Monday, September 5, 2016

(Cerita Pengajaran) Jangan suka permainkan orang, bergurau biar ada batas

~Secebis Kisah Dari Al-Azhar, Kaherah~

Seorang guru yang separuh umur berjalan-jalan santai bersama seorang remaja, salah seorang di antara murid-muridnya di sebuah taman.

Di sela-sela waktu terdengar ketawa kecil anak remaja tersebut..

Mereka kelihatan sebagai kawan yg sangat akrab walaupun dgn perbezaan usia yg sangat zahir.
Inilah keistimewaan seorang murabbi yg ikhlas.

Sedang berjalan, mereka terlihat sepasang kasut yang sudah usang dan hampir reput bersama beberapa barangan peribadi tukang kebun yg usang.

Remaja itu melihat gurunya sambil mengusul:

"Bagaimana kalau kita usik tukang kebun ini dengan sembunyikan kasutnya, kemudian kita berlindung di belakang rimbun? Dia datang, pasti terkejut.. Jom kita tengok bagaimana dia terkejut dan cemas! He he”

Guru yang alim dan bijak itu menjawab:

"Anakku, tidak elok kita berseronok dengan mempermainkan orang, apatah lagi pada orang yg susah. Kamu kan seorang yang senang, dan kamu boleh sahaja menambah kebahagiaan untuk orang tu? Sekarang saya cadangkan kamu masukkan beberapa keping duit kertas ke dalam kasutnya, kemudian saksikan bagaimana respon tukang kebun tu?"

Pemuda itu terpegun dengan usulan gurunya, bersetuju dan segera berjalan utk memasukkan wang ke dalam kasut tersebut.

Kemudian mereka bersembunyi di belakang rimbunan pepohon..

Selang beberapa waktu, datanglah seorang lelaki dalam lingkungan 40 an, bajunya basah dgn peluh, sambil mengibas-ngibaskan kotoran dari pakaiannya. Dia berjalan menuju tempat barangan yang tinggalkan.

Beliau memasukkan kakinya ke dalam kasut, merasai sesuatu di dalamnya. Dia cuba keluarkan, bila dilihatnya benda asing itu adalah wang kertas, mukanya berubah, dia terpegun.
Ada beberapa keping dalamnya!!

Dia memeriksa sebelah lagi, mukanya hampir2 pucat melihat wang yg lebih banyak!!!

Dia menatap wang itu berulang-ulang, seolah-olah tidak percaya dengan matanya.

Dia melihat ke segala penjuru, seolah-olah mencari orang disekitarnya.. mungkin nak bertanyakan sesuatu..

Beliau mendapati dirinya kesaorangan!!

Dengan segera ia memasukkan wang itu ke dalam sakunya dan terus berlutut sambil melihat ke langit dan menangis. Dia berteriak dengan suara tinggi, seolah-olah berbicara dengan Allah Ar Razzaq (Pemberi Rezeki)

“Aku bersyukur kepada-Mu, Ya Allah, Tuhanku.

Wahai Yang Maha Tahu, isteriku sakit dan anak-anakku kelaparan. Mereka belum menjamah apa2 pun hari ini.

Engkau telah menyelamatkanku, anak-anak dan isteri dari kecelakaan ini ya Allah".

Dia terus menangis dalam waktu cukup lama sambil memandang ke
langit sebagai ungkapan rasa syukurnya atas kurnia dari
Allah Yang Maha Pemurah.

Murid tadi, sangat terharu dengan apa yang dilihat. Air matanya meleleh tanpa dapat dibendung.

Guru yang bijak terus bersuara:

“Bukankah sekarang kamu rasa lebih bahagia
dari mengusik orang lain dan lucu melihat orang yg kehilangan barangan?”

Pemuda itu segera menjawab,

“Harini aku mendapat pelajaran yang tidak akan mungkin aku lupakan seumur hidupku. Sekarang aku baru faham makna kalimah yang dulu belum aku fahami sepanjang hidupku:

“Ketika kamu memberi, kamu akan mendapatkan kebahagiaan yang lebih banyak dari pada kamu mengambil”.

Gurunya melanjutkan

"Sekarang ketahuilah bahawa pemberian itu bermacam-macam:

• Memaafkan kesalahan orang di saat kita mampu membalas
dendam, adalah suatu pemberian.

• Mendo’akan teman dan saudaramu di belakangnya (tanpa pengetahuannya) adalah suatu pemberian.

• Berusaha utk berbaik sangka dan menghilangkan sangka buruk darinya juga satu pemberian.

• Menahan diri dari membicarakan aib saudaramu di belakangnya, adalah satu pemberian lagi.

*Ini semua adalah pemberian dari Allah, supaya kesempatan memberi tidak hanya dibuat oleh orang-orang berada sahaja.
Jadikanlah semua ini pelajaran, wahai sahabatku!

Semoga bermanfa'at

#Assalamualaikum
#salamPenuhceria😍

Credit FB

UPSR Is here

Hai Adik2..
Selamat menduduki peperiksaan UPSR utk semua.
Semoga kejayaan menjadi milik adik2 sekelian.
Gud Luck guys.

Kredit pic below : kosmo